Memanfaatkan Artificial Intelligence Dalam Sistem Keamanan Lapas

0
100

Memanfaatkan Artificial Intelligence Dalam Sistem Keamanan LapasPenjara  sebagai  tempat  penghukuman  akhir,  tentu  tak  terlepas  dengan  dinamika overkapasitas  yang  terjadi.  Dalam  setiap  kali  munculnya  permasalahan  di  dalam  penjara,  baik  itu  pelarian,  penyimpangan,  hingga  kerusuhan  selalu  ada  saja  penyerta  dari  kondisi  overkapasitas  lapas.  Tentu  saja  hal  tersebut  terdengar  seperti  alasan,  namun  faktanya  memang  begitulah  adanya.

Jika  melihat  data  saja  seperti  yang  terdapat  di  sistem  database  pemasyarakatan  per Maret 2022  saja  jumlah  narapidana  seluruh  Indonesia  berada  di  angka  192.931  sedangkan  kapasitas  lapas  hanya  berkisar  135.561.  Artinya  terdapat  kelebihan  kapasitas  yang  harus  di  tanggung  oleh  lapas  seluruh  Indonesia.  Tentu  apabila hal ini  dibiarkan  saja begitu saja,  akan  memicu  bom  waktu  yang  sewaktu-waktu  akan  meledak  disetiap  lapas,  seperti  menunggu gilirannya  saja.

Kondisi  penuh  sesak  tersebut  juga  seringkali  memicu  keributan  di  antara  sesama  narapidana  yang  kadangkala  luput  dari  pemantauan.  Bahkan  hanya  untuk  hal  sepele  misalnya   tidak  sengaja  menyenggol  kaki  temannya,  sudah  cukup  memicu  perkelahian  diantara  sesamanya.

Kondisi  psikologis  narapidana  yang  terkadang  labil,  juga  menjadi  vaktor  lain  dari  potensi  terjadinya  gangguan  ketertiban.  Problem  yang  berkaitan  dengan  permasalahan  psikologi  misalnya  saja  belum  selesainya  masalah  internal  penerimaan  diri  atas  rasa  terpenjara  yang  dirasa,  juga  peliknya  permasalahan  lain  yang  dialami.

Entah  sumbernya  dari  kondisi  rumah  tangga  yang  semrawut  setelah  ia  dipenjara,  harta  benda  yang  banyak  disita,  hingga  ditinggal  nikah  tunangan  nun  jauh  disana.  Dan  sebagai  pelengkap  rasa  penderitaan  adalah  kondisi  penuh  sesak  yang  dirasa.

Dalam  sebuah  penelitian  yang  di  lakukan  oleh  Claire  Lawrence  dan  Kathryn  Andrews  pada  tahun  2004  dalam  penelitian  berjudul  The  Influence  of  Precived  Prison  Crowding   on  Male  Inmates’  Preception  of  Aggressive  Event  menemukan  bahwa  kesesakan  di  ruang  penjara  mimicu  munculnya  stress,  dan  mengurangi kesejahteraan  psikologis.  Munculnya  kondisi  tersebut  menjadi  pemicu  terjadinya agresi.

Boro-boro  memaksimalkan  lapas  untuk  melakukan  pembinaan,  sudah  tidak  ada perkelahian  dan  kondisi  aman  saja,  rasanya  sudah  syukur.  Begitu  juga  dengan perbandingan  anggota  regu  jaga  yang  diluar  nalar  keseimbangannya.  Tempat  penulis sendiri  di  Lapas  Kelas  IIA Tenggarong,  hingga  16 Maret 2022  jumlah  penghuni berada di  kisaran  1198  dimana  kapasitas  350  dengan  kekuatan  regu  sekali  piket jaga hanya 12  orang.  Itu  pun  masih  di  bagi  lagi,  dimana  4  orang  menjaga  pos menara  atas, 2 orang  menjaga  pintu  3,  1  orang  komandan  mengengawasi  di  lokasi steril  area. Praktis  yang  berada  di  lapangan  atau  blok  hanya  5  orang.  Artinya  5 orang  menjaga 1198,  dimana  rasio  perbandingan  1  :  239.  Itu  semua  diluar  dari kejadian  mendadak seperti,  adanya  anggota  yang  cuti,  sakit,  melakukan  pengawalan luar  dan  lain sebagainya.

Alih-alih  menguatkan  relasi  sebagai  seorang  pembina  narapidana,  para  sipir  lebih memilih  untuk  membangun  tembok  jarak,  untuk  menjaga  kewaspadaan  dan  tentu saja  keselamatan.  Ini  semua  terjadi  karena  memang,  tidak  nalarnya  rasio  antara jumlah  yang  dijaga  dengan  para  penjaganya  itu  sendiri.  Sehingga  menjaga  jarak untuk  waspada,  rasanya  lebih  relevan  dibandingkan  dengan  melakukan  pembinaan. Namun  bukan  berarti,  para  petugas  tidak  melakukan  pembinaan  sama  sekali, karena pembinaan  pun  tetap  berjalan,  walaupun  kurang  maksimal.

Urusan  overkapasitas  ini  “mungkin  saja”  telah  difikirkan  oleh  para  pemangku kebijakan,  walaupun  memang  implementasi  masih  jauh  panggang  dari  api.  Karena menyelesaikan  kondisi  overkapasitas,  tidak  bisa  diselesaikan  hanya  dari  hilir-nya  saja dalam  hal  ini  Lapas.

Ia  harus  ditangani  mulai  dari  hulu  system  pemidanannya, dalam  hal  ini  undang-undang  pemidanaan  dan  alur  klasifikasi  “mentersangkakan” seseorang.  Jika  sedikit-sedikit  tersangka,  sedikit-sedikit  hukum  penjara,  tentu membangun  lapas  ala  seribu candi  pun rasanya  tidak  akan  selesai  begitu  saja.

Jika  mau  ditarik  lebih  luas  lagi,  kondisi  politik,  ekonomi,  dan  sosial  juga  menjadi  faktor  penyumbang  seseorang dapat menjadi  terpidana.  Jika  proses  dari  hulu  telah diselesaikan,  maka  masalah  hilir  overkapasitas lapas,  sedikit  demi  sedikit  terurai.

Tentunya  jika  overkapasitas  dapat  ditanggulangi,  maka  pembinaan  sebagai  core business  utama  dapat  dimaksimalkan.  Hingga  akhirnya  para  narapidana  dapat menyadari  kesalahan  dan  tidak  mengulangi  perbuatan  melanggar  hukumnya. Dengan  harapan  mereka  dapat  menjadi  manusia  susila  yang  berkemandirian.

Memanfaatkan  Kemajuan  Teknologi  Dalam  Sistem  Keamanan  Lapas

Seiring  sejalan  dengan  kemajuan  teknologi,  tentu  bukan  hal  mustahil  menerapkan AI (Artificial  Intelligence)  pada  sistem  keamanan  Lembaga  Pemasyarkatan.  Pemanfaatan AI  dilakukan  untuk  meminimalisir  resiko  human  error  dan  kurangnya  SDM  yang memang  penulis  rasakan  di  lapangan.

Hal  sederhana  misalnya  mengintegrasikan  sensor  pendeteksi krusuhan  atau  mitigasi bencana  dalam  bentuk  alat  sensor  getaran,  suara,  atau  suhu  yang  terhubung dengan  aplikasi  ponsel  milik  para  petugas  pengamanan.  Sehingga  pada  saat  muncul getaran,  suhu  ataupun  sensor  suara  yang  sudah  melebihi  ambang  batas  tertentu sebagai  warning  akan  muncul  notifikasi  pada  ponsel  petugas. Dengan  begitu  petugas dapat  langsung  melakukan  cek  and  ricek  ke  kamar  sumber  notifikasi.

Pun begitu pula dengan sensor sajam yang cara kerjanya mirip mesin pendeteksi pada marketplace yang dapat mengenali sebuah barang lewat gambar yang diunggah pada pencarian, lalu otomatis dapat mengenali sebuah barang beserta informasinya.

Sistem cctv yang terhubung dalam sistem keamanan tadi  seyogyanya  dapat  terhubung dengan  aplikasi  di  ponsel  para  petugas,  sehingga  para  petugas  dapat  memantau secara  realtime,  disamping  melakukan  kontrol  blok  hunian.

Dengan  begitu,  kurangnya  SDM  yang  ada  dapat  di  maksimalkan  dengan  bantuan  teknologi  yang  ada.  Semua  itu  pada  akhirnya  dilakukan  untuk  mewujudkan  sebuah sistem  keamanan  yang  pada  akhirnya  membantu  dalam  sebuah  sistem  pembinaan lembaga  pemasyarakatan.

Namun, memang hal ini kita masih memiliki kendala, salah satunya adalah SDM yang memiliki skill sebagai seorang full stack developer, data enginer, hingga Security Engineer. Dan Skill ini sangat jarang, pun setiap pembukaan CPNS, saya tidak pernah melihat lowongan ini tercantum. Padahal ini adalah posisi yang sangat urgen, ditengah kemajuan teknologi seperti saat ini.

Pun ada posisi ini tidak spesifik menyebut posisi ini, bahkan posisi yang terpampang hanya sebatas posisi “Pranata Komputer” yang bahkan spesifikasi dan kualifikasinya hanya sebatas “lulusan” komputer. Sangat jarang atau bahkan tidak ada yang mencantumkan syarat ataupun kualifikasi dengan keahlian spesifik hingga portofolio yang sudah dikerjakan.

Semoga  apa  yang  terjadi  di  seluruh  lapas Indonesia  dapat  menjadi  titik  balik perbaikan sebuah  sistem  pembinaan,  hingga  segera  terselesaikannya  masalah  benang kusut  over  kapasitas  di  dalam  penjara.  Untuk  menciptakan  tatanan  kemasyarakatan yang  berbudi  dan beradab.

Penulis: Muhamad Fadhol Tamimy (Petugas Anggota Jaga, dan Tim Humas Lapas Kelas IIA Tenggarong)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here